Pak Dar, Kakek Tukang Becak yang Kerap Sabet Juara Lari di Ajang Internasional

Pak Dar pelari asal salatiga

Salatiga – Ada ratusan tukang becak di Salatiga. Namun tukang becak yang satu ini lain daripada yang lain.

Namanya Darmiyanto (82), ia biasanya mangkal di jalan Pemotongan dan Jalan Jenderal Sudirman Salatiga.

Darmiyanto selalu bergaya nyentrik, dengan kostum mulai dari kaos, celana dan kaos kaki hingga sepatunya yang warnanya ngejreng. Tak pernah ketinggalan, topi dan kacamata rainbow selalu ia kenakan untuk melindungi kepala dan matanya dari panas terik matahari.

Ternyata Pak Dar, panggilan akrab Darmiyanto, ini mempunyai kebiasaan unik. Setiap hari kakek 5 putra dan 10 cucu ini berlari dari rumahnya di Dusun Ngemplak Tugel, Desa Krandon Lor, Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang, menuju pangkalan becaknya di Kota Salatiga yang berjarak sekitar 11 kilometer.

Begitupun saat ia pulang, ia berlari ke Jalan Kemuning, tempat ia menitipkan becaknya hingga Dusun Ngemplak Tugel.

Saat berlari dari rumahnya, Pak Dar menutup tubuhnya dengan jaket. Begitu sampai di tempat mangkalnya, jaket warna hijau muda itu dilepasnya.

“Saya lari pulang pergi dari Suruh ke Salatiga, rutenya tiap hari berubah agar tidak bosan. Dengan berlari setiap hari badan saya tetap sehat,” kata Pak Dar, Sabtu (14/10/2017) pagi.

Siapa sangka, kakek pengayuh becak ini ternyata adalah atlet dengan segudang prestasi. Berbagai ajang lomba lari mulai nomor lari jarak pendek, menengah 5.000 meter hingga 10.000 meter dan lari marathon telah diikutinya.

Bahkan sejumlah negara pernah didatanginya untuk mengikuti ajang lomba atletik, baik saat masih muda atau setelah memasuki kelas pelari veteran.

Negara yang pernah didatanginya adalah Malaysia, Singapura, dan terakhir pada 25 oktober hingga 6 november 2016 di Australia. Saat itu, ia turun di jarak 200 meter, 400 meter dan 800 meter.

“Lumayan bisa meraih juara dan mendapatkan bonus. Di jarak 400 meter dapat juara 3, sedangkan jarak 200 dan 800 meter juara 6,” ujarnya.

Total hingga saat ini, Par Dar telah mengantongi 9 piala dan 171 medali dari berbagai lomba lari yang ia ikuti.

Menurut rencana pada pertengahan November 2017, Pak Dar akan mengikuti kejuaraan lari bertitel South American Masters Athletics Championships di Santiago, Chile. Rencananya, ia akan turun mulau dari nomor jarak pendek, menengah dan jarak jauh.

“Saya sudah dipanggil ke kantor KONI Salatiga untuk mempersiapkan lomba atletik veteran di Amerika Serikat (Selatan, red),” ujarnya.

Minim perhatian

Suami dari Pujiati ini berkisah, pertama kali menginjakkan kaki di Kota Salatiga sekiktar tahun 1960. Pria asal Boyolali ini bekerja sebagai buruh serabutan.

Darmiyanto (82), tukang becak sekaligus pelari veteran di rumahnya di Dusun Ngemplak Tugel, Desa Krandon Lor, Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang sebelum berlari menuju pangkalan becaknya di Jl Pemotongan Salatiga, Sabtu (14/10/2017) pagi
Darmiyanto (82), tukang becak sekaligus pelari veteran

Kota Salatiga yang berhawa sejuk membuatnya nyaman untuk menyalurkan hobinya berlari. Maka, sejak saat itu berlari adalah aktivitas sehari-hari di sela pekerjaannya sebagai buruh serabutan.

Pada 1968, Darmiyanto muda mulai menjajal kemampuan berlarinya dengan mengikuti berbagai lomba lari di pulau Jawa.

Kelas yang biasa diikuti Darmiyanto adalah jarak menengah dan maraton. Dalam setiap lomba yang diikutinya, Darmiyanto selalu masuk ke jajaran pelari yang meraih juara.

“Sering dapat juara 1 atau juara 2,” jelasnya.

Berkat prestasinya itu, Pak Dar pernah dikirim ke Malaysia dan Singapura untuk mengikuti lomba lari. Di Singapura dia meraih juara 1 untuk jarak menengah, sedangkan di Malaysia ia menempati posisi kedua dalam lomba lari maraton.

“Seharusnya saya juara satu, tapi saya tersesat bingung, tidak ada yang menunjukkan jalan sehingga kesasar dan berbalik arah lagi. Tapi bersyukur bisa meraih juara dua,” kisahnya.

Namun disayangkan, kendati berbagai prestasi dibidang olahraga atletik yang ia raih pernah mengharumkan nama Indonesia di luar negeri, namun nasib Darminto tidak berubah. Ia tidak mendapatkan perhatian pemerintah.

Dia tidak bisa mendapat pekerjaan yang layak, sehingga pada tahun 1970 Darmiyanto akhirnya memilih sebagai tukang becak. Hingga usia senjanya, Pak Dar tetap mengayuh becak untuk menafkahi keluarganya. Tempat mangkalnya berada di jalan Pemotongan dan terkadang di Jalan Jenderal Sudirman.

“Pak Dar di sini tukang becak yang paling tua. Setiap hari dari rumahnya hinga sini lari, kalau Jumat libur,” kata Siswanto (51), rekan Pak Daryang mangkal di Jalan Pemotongan.

Meski nasibnya kurang beruntung, dia tetap bersyukur. Ia merasa berkecukupan dengan hasil dari menarik becaknya. Ia hanya berdoa semoga tetap diberikan kesehatan dan kebugaran di usianya yang tak lagi muda ini.

Ia mengaku akan tetap berolahraga lari hingga akhir hayatnya. Sebab, menurutnya, dari aktivitas berlari inilah yang membuat badannya tetap sehat.

“Kalau bisa meraih juara lomba lari, bonusnya lumayan,” pungkasnya.

sumber : kompas.com