Ini Tulisan Ni Luh Putu Wulandari Tentang Ahok Yang Sontak Menjadi Viral Di Media Sosial

Viral media sosial

YTH Mas Ahok,
Malam mas, perkenalkan nama saya Luh Putu Wulandari, saya dari Bali, pekerja migran, tenaga bantuan medis di RS negeri Singa. Dan saya Islam mas, NU juga….

Saya pengagum mas Ahok, kalau mau lebih ekstrim lagi, saya penggila sikap dan philosofi mas Ahok, bagi saya yg berumur lebih dari setengah abad ini mas adalah yg pertama kali “menampar” nurani ke-Islam-an saya! Menampar? Iya menampar, menempeleng itu loh mas!

Mas tidak hanya sekedar menampar orang Islam seperti saya, tapi mas nampar muka dan nurani para pemimpin yg selama ini melacurkan agamanya untuk ditukar dengan kemaslahatan diri pribadi dan keluarga nya, paling jauh golongan nya! Mulai dari anaknya, istrinya, gundiknya, partai nya sampai gerombolan garong tempat nya bernaung!
Kalau mas tanya contoh dari kasus2 yg saya sebut sebagai “menampar ke-Islam-an” diatas, saya bisa cerita panjaaaaang mas! Nggak cukup 1 laman dinding facebook ini mas! Tapi mari baca sedikit dari contoh itu mas….
Begini….

Mas dulu pernah jadi Bupati di Belitung Timur toh? Beltim itu kan daerah sisa tambang timah Belanda dan Jepang ya mas? Mas Ahok sadar kan, rakyat Beltim hidup dari mengais sisa2 ampas & limbah tambang itu untuk nafkah menopang kehidupan sehari-hari kan? Mas sendiri pernah cerita, ortu mas banyak nolongin orang miskin yg datang ke rumah mas utk minta dibantu beli obat utk yg sakit, minta beras utk yg kelaparan, bahkan minta dibantu rehab rumah nya yg roboh…..ya toh?
Saya gak mau bicara DKI mas, DKI itu kaya super! APBD nya aja 70 Trilili mas! Ajib kata kids jaman now! Saya mau bicara apa yg mas lakuin di Belitung Timur yg miskin itu selama 2 periode jadi Bupati disana…supaya orang2 yg resek gak pake alasan “DKI kan KAYA !!! Jadi saya pakai “Beltim yg MISKIIIN”

Dengan APBD yg seadanya itu, mas Ahok bisa naikin haji puluhan orang Islam miskin, guru ngaji miskin, ustad kampung, buruh bangunan, tukang batu, marbot masjid yang mas kenal pun tidak toh? Tau gak mas, orang2 macam begitu, jangankan bercita-cita, sekedar MIMPI naik haji pun mereka gak pernah mas! Jangan kan mimpi naik haji, mimpi makan enak di restoran kelas melati pun mereka gak brani mas! Apalagi makan kebab, nasi kebuli dan sejenis makanan setara hidangan para dewa dewi kahyangan itu!!!

Lihat lah mas, siapa yg mas tampar? Mas tau Jawa Barat kan? Mas tau NTB kan? Mas tau Aceh kan? Mas tau SUMUT kan? Mas tau SUMBAR kan? Tau juga kan kalau daerah2 itu dipimpin oleh orang super aliiiiimmmm pake banget mas! Saking alim nya tuh mas, malaikat Jibril sampe malu mau nyatat ke-alim-an nya tuh mas!
Kenapa saya bilang mas tampar mereka semua? Eh mas, tau gak, Gubernur NTB, Jabar, Sumbar, Sumut (yg ketangkep maling oleh KPK itu loh mas! Si Gatot al Khotot itu tuuuuh!) mereka semua rata2 hafidz Al-Qur’an mas! Datang dari kalangan Islam garis paling tinggi! Sampe2 saking tinggi nya nih mas, kaki nya gak nyentuh bumi loh mas! Ajib kan? Mereka itulah yg mas tampar mas! Mas tempeleng mas! Mas gampar dengan kata2 saddeeezzz :

“PEMAHAMAN NENEK LU !!!!”

Untung saya warga Bali yg mayoritas Hindu mas! Kalau saya penduduk daerah yg mayoritas Islam seperti diatas, saya pula yg mas tampar gak sengaja mas!

Eh mas Ahok, tau gak mas, apa kata mereka tentang mas? Mereka bilang “sehebat-hebat nya Ahok, apapun yg diperbuat nya terhadap ummat Islam, yang jelas dia kapir laknatullah!”, lah, saya balikin kata2 nya mereka mas, kata saya : “Eh kampret amis bau onta! Se-hebat2 nya pemimpin kalian itu hapal Al-Qur’an, apa peduli mereka tentang ratusan juta ummat Islam miskin yg gak pernah berani mimpi pergi ke Makkah Al Mukarromah? Untuk siapa sih keimanan dan keislaman para pemimpin kalian itu? Hapal al-Qur’an, bergelar ulama besar, tiap hari ngundang da’i kondang ke rumah nya? Untuk siapa kalau bukan untuk diri nya sendiri? Emang nya dengan punya pemimpin yg super alim seperti itu kalian akan kebagian tiket masuk sorga? Wooooeeeh! Tiket2 sorga itu gak ada yg buat kalian tauk! Lagian mereka pada beli tiket dari duit kalian yg mereka kelola sambil curi! Sambil nyolong tau gak?”
Ada juga loh yang mau bela gubernur nya bilang: Ah kalau naikin haji orang lain gubernur kami juga sering, tapi kan gak dipublikasikan mbak!”

Saya samber aja langsung mas, kata saya lagi; “iya naikin haji HAJI ABIDIN (Atas Biaya Dinas, untuk pejabat dan keluarga nya), paling banter HAJI ABUBAKAR (Atas Budi Baik Golkar!!!) ya thooooo? Toyeeeeebbbb!
Dah ah Mas Ahok, bicarain prestasi mas gak ada habis nya! Lagian saya takut, nanti Musholla disini gak mau sholatin mayat saya…..ups…saya sdh meninggal belum sih?”
Salam alaikum mas Ahoooook!
Lope you dech mas!
Salam kangen dari Negeri Singa….
Ni Luh Putu Wulandari
#takut naruh gelar Hajjah saya….takutnya dibilang mas Ahok yg biayai